Download now! Coba aplikasi android berita unik xyz di playstore sekarang!

Canfranc: Stasiun kereta api yang ditinggalkan

Terletak di kaki pegunungan Pyrenees Spanyol sisi perbatasan Perancis-Spanyol terdapat sebuah stasiun kereta api besar. Dibangun dengan besi dan kaca, Stasiun art nouveau di bangunan dengan panjang seperempat kilometer, dan bagian depan dihiasi dengan lebih dari tiga ratus jendela. Di dalam gedung juga ada hotel mewah, infirmary,Restoran, dan tempat tinggal untuk petugas bea cukai. Selain dari platform dan bangunan utama, ada depot lokomotif yang besar, dua gudang untuk pengiriman kargo antara Perancis dan Spanyol, serta bangunan luar lainnya dan tata letak yang luas dari trek. Stasiun ini dijuluki “Titanic of The Mountain”, atau “Titanicnya Gunung”
Canfranc tektidoki.blogspot.com
Photo credit: thierry llansades/Flickr
Stasiun kereta api internasional Canfranc adalah bagian dari rencana besar untuk membuka perbatasan antara Spanyol dan Perancis untuk mengaktifkan perdagangan internasional dan perjalanan. Proyek ambisius melibatkan puluhan jembatan dan rangkaian terowongan yang dibor melalui pegunungan. Mimpi ini akhirnya menjadi kenyataan pada tahun 1928, ketika Raja Spanyol Alfonso XIII dan Presiden Perancis Gaston Doumergue meresmikan Stasiun Kereta Api yang baru dibangun ini. Stasiun ini merupakan yang kedua terbesar di Eropa.
walaupun jalur kereta api pernah memberi keuntungan yang besar. Segera setelah garis dibuka, Eropa tenggelam dalam krisis ekonomi, dan semuanya semakin memburuk ketika Franco memerintahkan terowongan untuk ditutup selama Perang Saudara Spanyol tahun 1936 untuk mencegah penyelundupkan senjata. dalam periode singkat dioperasikanlah stasiun, namun penumpangnya sangat sesedikit, yaitu hanya 50 penumpang sehari.
Canfranc tektidoki.blogspot.com
Kelemahan terbesar dari jaringan kereta api ini adalah alat pengukur yang digunakan oleh kedua negara yang tidak kompatibel dengan satu sama lain. Mengukur standar rel Perancis adalah 1,435 milimeter, sementara mengukur Spanyol Terdapat total 1.672 milimeter. Ini berarti bahwa ketika penumpang tiba ke Stasiun dari satu negara, mereka harus berganti kereta untuk melanjutkan perjalanan mereka ke tujuan. Demikian juga barang dan kargo harus dibongkar dan dipindah ke kereta lain. Dan Prosesnya luar biasa lambat.
Setelah akhir perang dunia kedua, Perancis kehilangan minat membuka garis bisnis. Ketika sebuah kereta tergelincir di  Perancis pada tahun 1970, pihak berwenang melihatnya sebagai alasan baik dan menutup kerjasama bisnis kereta tersebut, dengan alasan ini yang terbaik.
Tapi sejak beberapa tahun terakhir, semuanya mulai bergerak lagi. Beberapa tahun yang lalu, pemerintah Aragon membeli tempat tersebut dan berjanji untuk mengubah bangunan menjadi sebuah hotel. Rencananya dia akan membangun stasiun lainnya tepat disebelahnya dan membuka kembali layanan kereta melalui Pyrenees. Sudah ada dua kereta yang membawa turis dari Saragossa ke Canfranc setiap harinya. Pemerintah daerah Perancis yang berbasis di Bordeaux ini juga bersemangat untuk membuka kembali jalur kereta tersebut.
Canfranc tektidoki.blogspot.com

Canfranc tektidoki.blogspot.com