Download now! Coba aplikasi android berita unik xyz di playstore sekarang!

Chateau de Chenonceau: Chateau dibangun di atas sungai

Château de Chenoncea
Château de Chenonceau, yang terletak di dekat desa kecil Chenonceaux di Prancis, adalah salah satu chateau paling terkenal di lembah Loire. Puri itu istimewa karena dibangun di atas Sungai Cher, yang pada hari-hari yang indah sangat tenang, sehingga tampak seperti danau. Keistimewaan chateau lainnya adalah bangunan itu dibangun, dipelihara, dilindungi, dicintai dan diperjuangkan oleh suksesi wanita yang hampir tanpa ada gangguan selama empat abad. oleh karena itu Château de Chenonceau dikenal sebagai “chateau wanita.”



Puri ini dibangun pada awal abad ke-16 oleh Thomas Bohier, Chamberlain kepada Raja Charles VIII dari Prancis, yang membeli situs tersebut dan menghancurkan benteng tua tersebut dan sebuah pabrik yang berdiri di sana untuk memberi jalan bagi istana tersebut. Istri Thomas, Katherine Briçonnet, mengawasi sebagian besar konstruksi. Tapi setelah Thomas meninggal, benteng tersebut disita oleh Raja Francis I untuk mendapatkan hutang yang belum dibayar. King Frances meninggal tak lama setelah mengakuisisi Château de Chenonceau, jadi kastil tersebut diteruskan ke puteranya Henry II.


Henry II, pada gilirannya memberi hadiah chateau kepada wanita simpanannya, Diane de Poitiers. Seorang wanita dengan rasa dan kemewahan, dia menghiasi chateau, menambahkan kebun dan membangun jembatan melintasi Sungai Cher. Setelah Henry II terbunuh dalam kecelakaan tragis di tahun 1559, Catherine de ‘Medici memanfaatkan kesempatan tersebut dan memaksa Diane keluar dari istana.

Catherine menghabiskan banyak uang untuk merenovasi dan memperluas Château de Chenonceau. Dia menambahkan galeri bertingkat dua bergaya Italia yang terkenal yang berada di puncak jembatan yang dibangun oleh Diane.

Pada kematian Catherine di tahun 1589, chateau pergi ke menantunya, Louise de Lorraine-Vaudémont, istri Raja Henry III. Ketika Henry III terbunuh pada tahun yang sama, Louise jatuh dalam keadaan depresi. Dalam kesedihannya, Lousie mengubah Chenonceau menjadi sebuah makam, melukis kamar tidurnya yang hitam dan menyusuri lorong-lorong dengan berpakaian berkabung. Akhirnya, Louise meninggalkan istana untuk keponakannya yang baru berumur enam tahun dan sudah menunangkan anak Henri IV dengan anak perempuan lain yang berusia empat tahun. Selama seratus tahun berikutnya, istana itu terbengkalai karena Bourbon tidak tertarik pada chateau.

Pada 1733 perkebunan tersebut diakuisisi oleh seorang perwira kaya bernama Claude Dupin. Istrinya, Louise Dupin, mendirikan sebuah salon sastra di Chenonceau yang menarik pikiran brilian era seperti Voltaire, Montesquieu, dan Fontenelle, Buffon naturalis, dan penulis drama Marivaux. Ketika Revolusi Prancis pecah dan perusuh mengancam untuk menghancurkan Chenonceau sebagai simbol kelebihan royal, Louise Dupin menyelamatkan chateau dengan mengingatkan gerombolan bahwa itu adalah satu-satunya jembatan di seberang sungai selama bermil-mil.

Wanita terakhir yang meninggalkan jejaknya di istana adalah Marguerite Pelouze, seorang ahli waris yang kaya, yang membeli château pada tahun 1864 dan mulai memulihkannya. Dia hampir sepenuhnya memperbarui interior dan menyingkirkan beberapa tambahan Catherine de ‘Medici. Sayangnya, Marguerite menyia-nyiakan banyak uang untuk pemulihan dan gaya hidupnya yang mewah sehingga dia bangkrut dan harus menjual chateau.

Pemilik chateau saat ini, Henri Menier, yang memperolehnya pada tahun 1913 dan masih memilikinya sampai hari ini.