Download now! Coba aplikasi android berita unik xyz di playstore sekarang!

Derbent: Kota tertua di Rusia

Derbent: Kota tertua di Rusia


Terletak di tanah sempit antara Laut Kaspia dan Pegunungan Kaukasus jauh di ujung barat Eurasia, adalah kota Derbent. Kembali ke sejarah lima ribu tahun silam, Derbent dikatakan sebagai kota tertua di Rusia. Kota ini juga merupakan kota paling selatan di Rusia, dan kota penting kedua setelah Dagestan.


Sejak awal zaman perunggu pemukiman kecil ini merupakan salah satu kota terbesar pada abad pertengahan di Eropa Timur, kota Derbent memiliki struktur perkotaan yang unik. yaitu terletak di seberang garis pantai dengan dataran kurang dari 3 kilometer lebarnya ditambah 40 kilometer ke Pegunungan Kaukasus.
Posisi kota Derbent di antara Laut Kaspia dan Pegunungan Kaukasus menjadikannya kota ini strategis di seluruh wilayah Caucasus. hanya ada satu dari dua penyeberangan yang berada diatas pegunungan, yang lainnya berada di atas lembah sempit Darial. Posisi ini memungkinkan para penguasa Derbent untuk mengontrol lalu lintas antara stepa Eurasia dan Timur Tengah dan pungutan pajak atas pedagang yang lewat. Pada kenyataannya, nama kota ini berasal dari kata Persia Darband yang berarti “Barred Gate” (gerbang terlarang).

Tentu saja, Derbent ini sangat menarik untuk sejumlah kerajaan sepanjang sejarahnya. Kota ini dulunya merupakan kota. Nama modern kota ini muncul pada abad 6 abad SM, ketika kota kembali didirikan oleh Dinasti Sassanid Persia. Dinding batu kembar Derbent yang membentang dari pegunungan ke laut dibangun selama periode ini. Tinggi dinding hingga 12 meter dan lebar 3 meter, dan dipisahkan oleh 300-400 meter. Kota tua Derbent dibangun antara dua dinding ini. Segala sesuatu di luar tembok adalah Kota baru.

Pada tahun 654, Derbent datang di bawah tangan orang Arab. Mereka disebut kota Bab al-Abwab, atau “pintu gerbang”. Arab mengubah kota menjadi pusat administrasi penting dan memperkenalkan Islam kepada daerah tersebut. Masjid tertua di Derbent, Juma masjid, berasal dari periode ini. Selama abad ke-9, Derbent adalah kota terbesar di Caucasus dengan populasi melebihi 50.000. Setelah orang Arab, wilayah ini dipegang oleh orang Armenia yang

mendirikan sebuah kerajaan di sana yang berlangsung sampai invasi Mongol di abad ke-13. Kota berpindah tangan berkali-kali selama beberapa abad berikutnya, berada di bawah pemerintahan Shirvanshahs (Dinasti di modern Azerbaijan), Iran dan Ottoman. Di abad ke-19, setelah berakhirnya Perang Russo-Persia, Derbent bersama dengan sebagian besar Dagestan diserahkan ke Kekaisaran Rusia.

Hari ini, daya tarik utama Derbent’s yang dindingnya defensif, atau apa yang tersisa dari itu. Untungnya, sebagian besar dari tembok dan menara pengawas beberapa masih dalam
kondisi yang baik.

Derbent: Kota tertua di Rusia

Derbent: Kota tertua di Rusia