Download now! Coba aplikasi android berita unik xyz di playstore sekarang!

Kisah paling menyayat hati akibat perang

Foto – foto paling menyayat hati akibat perang

foto yang memilukan hati

foto paling menyedihkan di dunia

  “Perang”  Itulah kata yang tak ingin di dengar bagi orang-orang yang mencintai kedamaian, namun sebagian Orang yang berhati keji yang amat menginginkan kekuasaan, kekayaan dan ambisi untuk menguasai dunia ini baginya Perang adalah kenikmatan dalam darah dan air mata.

Setidaknya telah terjadi 14.500 kali  perang sejak zaman 3.500 SM dan sekitar 3,5 milyar nyawa harus mati sia-sia dalam arena penuh duka, Perang adalah aspek budaya manusia yang paling abadi dan terkesan sangat tragis, namun sebagian orang yang rela berkorban untuk melawan dalam kondisi yang begitu terjepit mereka rela jatuh dalam genangan darah berharap agar adanya kedamainan di masa depan.

Berikut ini Foto – foto  memilukan yang terjadi dalam arena peperangan :

Pemenggalan Sersan Siffleet’s

foto paling menyedihkan di dunia

Foto ini pertama kali diterbitkan oleh majalah LIFE, mengundang berbagai kecaman dari seluruh dunia. seorang Pria di foto tersebut diyakini sebagai Sersan Australia Leonard Siffleet. yang sedang menjalani eksekusi hukuman mati dengan cara dipenggal,  Foto yang berhasil di abadikan setelah Siffleet ditangkap pada saat menjalankan sebuah misi rekonstruksi di Papua New Guinea,  bukan hanya Siffleet  Kedua temannya juga dipenggal kepalanya.

Memenggal adalah bentuk eksekusi yang cukup umum bagi orang Jepang dalam Perang Dunia II, Dari eksekusi tunggal seperti ini berlanjut ke pembantaian selama tiga hari di Changjiao, di mana 30.000 warga sipil Tionghoa dieksekusi di tangan Shonruko Hata, saat itu dunia melihat kekejaman jepang  menyamai Hitler sebagai kekuatan paling jahat yang terjadi pada Perang Dunia II.

The Bombing Of Massawa

kisah paling sedih terbaru

Pada tanggal 29 Mei 1991 menandai berakhirnya perjuangan selama 30 tahun Eritrea untuk mendapatkan kemerdekaan dari Ethiopia. Hampir setahun sebelum hari bersejarah itu, Front Pembebasan Rakyat Eritrea (EPLF) memulai sebuah misi serangan besar-besaran terhadap sebuah kota pelabuhan Massawa di Ethiopia, dengan harapan dapat mengganggu jalur pasokan tentara Ethiopia. Setelah tiga hari pertempuran sengit, EPLF berhasil mengamankan kota.

Tapi Ethiopia belum siap untuk menyerah. Selama berhari-hari, mereka menyelimuti kota ini dengan napalm dan bom curah yang membuat ratusan nyawa terkapar di tanah. Sebulan kemudian, pemboman melalui jalur udara dimulai kembali. Saat itu toko makanan dan bahan bantuan dibakar habis, Para warga sipil yang kelaparan berkerumunan di bawah tempat perlindungan bom.

Sebagian besar gambar dan video yang berhasil di abadikan atas pembantaian itu terlalu mengerikan bagi media, namun Foto tunggal seorang pria Eritrea yang duduk di atas bekas bom dengan wajah penuh kesedihan berbicara lebih keras kepada dunia daripada gambar paling mendalam yang pernah ada. Kerusakan suram di mata pria itu dan sekitarnya mewarnai kehidupan warga Eritrea pada saat itu dengan sapuan kuas yang rumit yang tidak akan pernah pudar dari sejarah.

An Innocent Mistake

kisah nyata paling menyedihkan

Sebuah Foto yang berhasil diambil oleh fotografer Chris Hondros di Irak pada tahun 2005, sebuah Foto yang tak terlupakan ini menggambarkan konsekuensi luas yang dapat mengikuti tindakan apapun selama masa perang, membuktikan bahwa bahkan kecelakaan pun dapat membuat Anda dengan darah di tangan yang tidak akan pernah dicuci. Hondros yang sedang melakukan sebuah patroli rutin di pusat kota Tal Afar, sebuah kota di Irak utara, untuk mengambil beberapa foto Perusahaan Apache yang melakukan tugas patriotik mereka. Saat senja tiba dan jalanan dibuka untuk jam malam pukul 6:00 malam, perusahaan tersebut membrigade sebuah jalan dan melihat sebuah mobil yang menuju ke arah mereka, saat itu Para tentara terlihat panik, lalu tentara – tentara tersebut melepaskan beberapa tembakan peringatan tanpa reaksi yang jelas dari orang yang berada di dalam  mobil tersebut. lalu, seorang tentara melepaskan tembakan pada mobil tersebut. Akhirnya,tentara yang yang lain ikut  melepaskan tembakan. Saat mobil mendekat kepada mereka,, mereka mendengar sesuatu yang lebih mengerikan daripada serentetan peluru yang ditembakkan pada mobil tersebut yaitu suara Anak-anak yang sedang menangis.

Di dalam mobil itu terdapat sebuah keluarga. mereka adalah seorang ibu, seorang ayah, dan empat orang anak, mereka mencoba pulang sebelum jam malam tiba. Mereka tidak melihat tentara yang sedikit sembunyi, jadi mereka terus melaju kendaraan nya saat mereka mendengar tembakan peringatan, reaksi alami terhadap tembakan di daerah di mana pertempuran bisa terjadi dan kapan pun bisa terjadi. para Anak-anak masih terlihat baik-baik saja, tapi orang tua mereka hampir tidak bisa dikenali tewas dan bersimbah darah. 

Anak-anak itu selamanya akan menanggung bekas luka di malam hari, hidup mereka tidak dapat diubah lagi sementara para tentara kembali ke markas untuk bermain Playstation.

The Japanese Soldier

foto kemanusiaan paling menyentuh
Photo credit: Ralph Morse—Time & Life Pictures / Getty Images

Di pusat teater Pasifik yang berputar-putar, sebuah pertempuran secara masif yang terjadi di pulau tropis Guadalcanal pada tahun 1942. Di bawah awan yang lembab, dan dikelilingi oleh nyamuk-nyamuk malaria, Pasukan Sekutu melawan musuh yang tak terlihat dari inci demi inci melalui dinding vegetasi yang hampir tak tertembus.

Dengan memberi tag bersama dengan unit patroli Amerika, fotografer LIFE Ralph Morse memiliki beberapa kesempatan yang hanya warga sipil inginkan,  pandangan tentara terhadap kebrutalan kaustik perang. Selama satu patroli, perusahaan tersebut menemukan sebuah tangki penyandang cacat di pantai yang sepi. Dipasang tepat di bawah menara sebuah kepala tentara Jepang yang sakit, dengan kondisi mulut terentang lebar karena jeritan abadi. Patroli itu memberinya tempat tidur yang luas kemungkinan besar mobil itu adalah sebuah jebakan.

Gambaran ini mungkin akhirnya menunjukkan kepada dunia kebiadaban yang biasa terjadi dalam perang. Meskipun kekejaman terjadi di seluruh dunia, Pasifik membawa sifat sebenarnya dari tindakan tersebut. Sementara tentara Jepang menghancurkan mayat, pasukan Amerika memenggal mayat dan menancapkan kepala dengan paku. Kedua belah pihak membuat kalung gigi manusia sebagai piala perang.

Rhodesian Interrogation

kumpulan foto mengharukan
Photo credit: J. Ross Baughman

Perang Bushian Rhodes tidak memiliki banyak buku sejarah. Konflik tersebut, yang terjadi selama 13 tahun dari tahun 1964-1979, adalah sebuah klimaks akan ketegangan sosial yang telah terjadi  selama hampir dua abad, dimulai dengan penjajahan di selatan Afrika oleh pemukim kulit putih menjelang akhir abad ke-19.

Saat pegangan Kaukasia mulai tergelincir di tahun 1960an, nasionalis Afrika mendapat seruan revolusi dan melakukan perang gerilya yang paling berdarah yang berakhir menjadi perang anar ras. Gerilyawan melihat penyebab mereka sebagai salah satu pembebasan melawan penindas asing, sementara pemerintah yang berpenduduk kulit putih memandang meningkatnya serangan sebagai pemberontakan teroris. Peternakan dan wisma di pinggiran adalah yang paling terpukul – setelah serangan brutal pertama, petani kulit putih menjalani mentalitas untuk bertahan terhadap pengepungan. Sementara pria bekerja, para wanita membela rumah tersebut.

Pemerintah Rhodesian membalas tanpa ampun. Dalam banyak kesempatan, mereka membunuh warga sipil dalam usaha mereka untuk memburu dan memberantas pasukan gerilya yang licin. Ketika gerilyawan ditangkap, mereka dimasukkan melalui jalur interogasi yang amat melelahkan yang sering kali dengan cara penyiksaan yang kerap melewati batas . Wartawan J. Ross Baughman menangkap foto unit kavaleri pemerintah yang sedang memaksa tahanan untuk memegang posisi push up dengan todongan senjata di kepala selama 45 menit di bawah terik matahari saat tengah hari. Setiap kali seseorang jatuh gemetar ke tanah, tentara membawanya di tikungan, menjatuhkannya, dan melepaskan tembakan ke udara. Menjelang akhir interogasi, tahanan yang tersisa mengalami kecelakaan psikologis.

Clean-Up At Cold Harbor

foto kemanusiaan paling menyentuh
Photo credit: Library of Congress

Dijelaskan oleh Library of Congress hanya sebagai “orang Afrika-Amerika yang mengumpulkan tulang-belulang tentara yang terbunuh dalam pertempuran,” foto ini Memperlihatkan gambaran mengerikan tentang perang yang terlalu sering diingat hanya untuk para jenderalnya.

Kengerian selama dua minggu yang merupakan Pertempuran Cold Harbor dimulai pada tanggal 31 Mei 1864 dan mengakibatkan lebih dari 18.000 korban jiwa. Dan semuanya sia-sia – seperti yang Grant katakan kemudian, “tidak ada keuntungan apa pun yang diperoleh untuk mengimbangi kerugian yang kita derita.” Selama empat hari setelah pertempuran, yang terluka dan sekarat dibiarkan membusuk di bawah langit terbuka sementara petugas di tenda mereka merancang sebuah kesepakatan untuk mengizinkan petugas medis memasuki tanah pertanian untuk merawat orang-orang yang terluka. Pada saat mereka tiba, sudah terlambat – sebagian besar orang telah meninggal. Petugas medis ditarik kembali dan kru kebersihan dikirim sebagai gantinya. Tandu demi  tandu itu dipenuhi oleh tentara yang telah bertempurdan  mereka yang terakhir.

Orange Legacy

foto yang memilukan hati
Photo credit: James Nachtwey

Salah satu warisan yang terus berlanjut dari kebrutalan Perang Vietnam yang tidak masuk akal adalah penggunaan Orange Legacy, zat kimia jenis herbisida yang yang disemprotkan di atas dedaunan Vietnam guna untuk menyingkirkan pasukan Viet Cong dan menghancurkan sumber makanan mereka. Tentara AS menyemprotkan zat kimia tersebut sekitar 75,5 juta liter (Agen 20 mil gal) dari Orange Legacy di Vietnam dan sebagian di Kamboja. Meski akhir perang sepertinya menandai akhir penderitaan, hidup tidak selalu terlihat adil.

https://luas-dunia.blogspot.com
Empat setengah dasawarsa kemudian, orang-orang di zona yang wilayahnya di semprotan zat Orange Legacy tersebut masih menghadapi dampak kontaminasi dioksin yang melemahkan yang meresap ke dalam tubuh dan tanah mereka. Sementara Washington dengan teguh menolak bertanggung jawab atas kerusakan tersebut, anak-anak dan cucu perempuan yang terpapar dilahirkan dengan cacat lahir. Foto di atas menunjukkan seorang veteran Perang Vietnam memandikan anak laki-lakinya yang berusia 14 tahun di tahun 2006

James E. Callahan

foto paling menyedihkan di dunia
Photo credit: AP Photo / Henri Huet

Selama Perang Vietnam, wilayah paling mematikan di Vietnam sekitar  80 kilometer (50 mil) utara Saigon yang juga disebut sebagai “War Zone D” berfungsi sebagai tempat persembunyian sejumlah pasukan Viet Cong yang tak terhitung jumlahnya. penyergapan dan baku tembak umum terjadi di zona tersebut, dan bentrokan yang mengejutkan dapat dengan mudah berubah menjadi pertempuran berhari-hari di tengah hutan lebat dan perkebunan karet yang lebat.

Pada tanggal 17 Juni 1967, petugas medis James E. Callahan berada jauh di dalam Zona Perang tersebut dengan sebuah batalyon infanteri saat sebuah penyergapan mendorong mereka untuk berlindung. Pertarungan tersebut berlangsung selama tiga jam, dan pada akhirnya, 31 orang di divisi tersebut telah terbunuh dan lebih dari 100 orang terluka.

Sebagai peluru yang bersiul di atas kepala, Callahan mulai beraksi. Fotografer Henri Huet menangkap foto di atas saat Callahan mencoba menyelamatkan seorang tentara yang sekarat. Keputusasaan panik yang tampak jelas di wajah Callahan mencerminkan pendapat Amerika yang populer tentang perang di Vietnam pada saat itu, dan foto tersebut menjadi salah satu yang paling terkenal yang bisa keluar dari Vietnam antara tahun 1955 dan 1975.

Funeral For A Father

poster kemanusiaan
Photo credit: Daily News Journal, Aaron Thompson, File / AP
Tidak ada kekerasan atau kekurangan dalam gambar ini. Ini tidak mengejutkan dalam arti kata yang biasa dan mencolok. Ini hanya seorang anak laki-laki dengan kepala tinggi dan dagunya kuat, menahan air mata saat seorang tentara memberinya bendera pada pemakaman ayahnya. Tapi dengan caranya sendiri, sama mengejutkannya dengan foto yang dipotret setelah peperangan karena ia mendefinisikan orang-orang yang masih memiliki seluruh kehidupan mereka untuk merasakan patah hati yang menusuk akibat kehilangan.

Anak laki-laki itu adalah Christian Golczynski, dan dia berusia delapan tahun. Ayahnya, Sersan Marinir Marinir Marc Golczynski, telah ditembak jatuh saat melakukan patroli di provinsi al-Aanbar Irak seminggu sebelum tugasnya seharusnya berakhir. Dengan kehendak rana, wajah Christian menjadi gemetar dari orang-orang tanpa saudara laki-laki, ayah, atau anak laki-laki. Tapi harapan adalah kekuatan yang tak terhindarkan – terinspirasi oleh kehilangan dirinya sendiri, Christian telah terlibat dalam A Soldier’s Child, sebuah organisasi amal yang mengirimkan hadiah Natal kepada anak-anak yang telah kehilangan orang tua dalam tugasnya.

Invasion Of Inchon

foto paling mengharukan di berbagai belahan dunia

Setiap pertempuran dalam setiap perang datang dengan akhir yang mengerikan. Sayangnya, mereka yang paling terkena dampak biasanya adalah warga sipil yang hanya ingin pertempuran berakhir. Foto yang memilukan hati ini dari serbuan Inchon, Korea Selatan adalah bukti sempurna untuk fakta itu.

Perang Korea dimulai pada tanggal 25 Juni 1950, ketika Tentara Rakyat Korea Utara (NKPL) melancarkan invasi ke Korea Selatan. Meskipun Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan cepat melangkah mundur ke Korea Selatan, pasukan Korea Utara memperoleh kemenangan setelah kemenangan atas dorongan tanpa ampun mereka ke selatan. Selama berbulan-bulan, NKPL membuktikan sebuah serangan yang tak terbendung, dan pasukan PBB dan Korea Selatan terdorong ke Pusan ​​Perimeter di tepi bawah Semenanjung Korea.

Berada di sudut, PBB mencoba pertaruhan putus asa – sebuah serangan amfibi di kota pelabuhan Inchon, tepat di bawah perbatasan Korea Utara, pada tanggal 15 September. Dengan Inchon sebagai pijakan, Korea Selatan dapat merebut kembali Seoul dan mengubah arus dari perang, meski masih ada pertumpahan darah selama berbulan-bulan.

https://luas-dunia.blogspot.com http://luas-dunia.blogspot.com/2017/11/kisah-paling-menyayat-hati-akibat-perang.html