beritaunik.xyz
Info Sehat Cantik IDInformasi Sehat & Tips Cantik Alami Awet Muda

Mega Hotel Mekkah: Akhir Dari Kota Suci Mekah

Mega Hotel Mekkah

Sebuah hotel baru menjulang tinggi di kota suci Arab Saudi, Mekkah. Ketika selesai akan memiliki 10.000 kamar yang mencakup lebih dari 1,4 juta meter persegi, dan 70 restoran melayani peziarah paling makmur dari Teluk dan luar negeri.

Menyerupai benteng tradisional, hotel Abraj Kudai terdiri dari 12 menara yang menjulang  45 lantai ke langit. Di atas menara utamanya akan menjadi salah satu kubah terbesar di dunia. Di sekeliling kubah ini akan ada lima helipad. Hotel terbesar di dunia ini juga akan menampilkan stasiun bis, food court, dan pusat perbelanjaan di tingkat bawah dan sebuah ballroom yang berada di dalam kubah. Interior, seperti yang diharapkan, akan dihiasi dengan mewah.

Ini merupakan Model 3D yang dihasilkan oleh komputer dari konstruksi hotel Abraj Kudai.

Terletak hanya 2 km dari Masjidil Haram di Mekkah, Abraj Kudai adalah usaha terbaru dari negara Teluk untuk mengubah Mekkah menjadi Manhattan. Dalam beberapa tahun terakhir, kota ini telah mengalami ekspansi dan ukuran yang luar biasa, dan rumah bagi struktur seperti Abraj Al Bait, kompleks mega yang terdiri dari tujuh hotel pencakar langit yang menghadap Ka’bah – kubus hitam di pusat kota terbesar di dunia. Masjid di mana umat Islam berjalan selama haji. Salah satu hotelnya, Makkah Royal Clock Tower Hotel adalah bangunan tertinggi ketiga di dunia dan struktur bebas tertinggi kelima di dunia. Menara ini juga membanggakan memiliki wajah jam terbesar di dunia. Pada malam hari, wajah jam yang bersinar terlihat dari jarak 30 km.

Pembangunan Abraj Al Bait menimbulkan kontroversi. Para pengembang meruntuhkan benteng era Ottoman abad ke 18 bersejarah bersama dengan sebuah bukit kecil tempat benteng tersebut berdiri untuk memberi ruang bagi struktur tersebut. Benteng Ajyad dibangun pada tahun 1780 di bawah kekuasaan Ottoman untuk melindungi Ka’bah dari bandit dan penjajah.

Makkah Royal Clock Tower Hotel. Perhatikan bagaimana para jamaah Masjid benar-benar terlihat sangat kecil dibandingkan dengan bangunan hotel.
Makkah Royal Clock Tower Hotel

Irfan Al-Alawi, direktur Islamic Heritage Research Foundation yang berbasis di Inggris, telah mencoba dengan sedikit keberhasilan untuk mengkampanyekan perlindungan warisan kecil apa yang tersisa di kota-kota suci Arab Saudi. “Semuanya telah tersapu untuk membuka jalan bagi kemewahan hotel mewah yang tak henti-hentinya, yang menghancurkan kesucian tempat dan harga normal jamaah” Al-Alawi mengatakan kepada The Guardian.

Penghancuran situs warisan yang terkait dengan Islam awal telah berlangsung sejak berabad-abad yang didorong oleh kepercayaan Wahabi bahwa pemujaan berhala berdosa. Di Mekkah dan Madinah, struktur yang sangat terkait dengan nabi dan keluarganya seperti kuburan, makam, masjid dan rumah hancur. Rumah Khadijah, istri pertama Muhammad, dibongkar untuk membuat jalan bagi sebuah perpustakaan, menurut Wikipedia, dan WC umum, menurut The Guardian. Dimana rumah khalifah Islam pertama, Abu Bakr, pernah berdiri sekarang berdiri hotel Hilton. Rumah tempat Muhammad lahir sekarang terbengkalai. Rumah tempat dia tinggal di Madinah, dan sekolah Islam pertama tempat Muhammad mengajar diratakan ke tanah. Daftar warisan warisan terus berlanjut.

“Mereka mengubah tempat suci menjadi mesin, kota yang tidak memiliki identitas, warisan, tidak ada budaya dan lingkungan yang tidak alami. Mereka bahkan telah mengambil alih pegunungan,” kata Sami Angawi, seorang arsitek dan pendiri Jeddah- Pusat Penelitian Haji, yang telah menghabiskan tiga dekade terakhir untuk meneliti dan mendokumentasikan bangunan bersejarah di Mekkah dan Madinah.

Ribuan tenda menampung Jamaah haji di Mina, dekat kota suci Mekkah. Kredit foto: ABC.net
Mina Mekah
Ziarah religius menjadikan sebagian besar wisatawan ke Arab Saudi, terutama ke Mekkah, di mana orang-orang non-Muslim tidak diizinkan untuk masuk. Selama haji tahunan, Mekkah menerima lebih dari tiga juta peziarah namun selama sisa tahun ini lebih dari 20 juta kunjungan ke kota, yang telah menjadi tempat yang populer untuk pernikahan dan konferensi. Untuk mengakomodasi masuknya yang sedang tumbuh, pihak berwenang Saudi menganggap perlu merampas saluran besar dari lingkungan perumahan sebelumnya dan juga lokasi warisan untuk membuat jalan bagi infrastruktur terkait ziarah.

Di kota Mina, 8 km dari Mekkah, pemerintah Saudi telah memasang lebih dari 100.000 tenda ber-AC untuk mengakomodasi jamaah haji. Meski akomodasi mereka bersifat sementara, tenda-tenda itu permanen
.
Proyek pembangunan berkelanjutan lainnya yang sedang berlangsung di Mekah adalah pengembangan Jabal Omar yang terdiri dari 40 menara hunian yang akan menampung 160.000 peziarah Islam, dan sebuah daerah doa untuk 200.000 jamaah. Masjid Agung sendiri sedang mengalami ekspansi sebesar USD 50 miliar untuk melipatgandakan kapasitas ruang shalatnya, dari 3 juta menjadi hampir 7 juta. Untuk memberi ruang bagi proyek raksasa itu, sebagian besar kota tua itu diratakan. Warga diusir dengan pemberitahuan satu minggu, dan masih banyak yang belum mendapat kompensasi – sebuah cerita umum seputar perkembangan Mekah, kata Irfan al-Alawi. “Mereka sekarang tinggal di daerah kumuh di pinggir kota tanpa sanitasi yang layak. Penduduk setempat, yang telah tinggal di sini selama beberapa generasi, dipaksa keluar untuk membuat jalan bagi istana marmer langit ini.”
Jabal Omar

Yang paling dinanti adalah Menara Jeddah, yang juga dikenal dengan Kingdom Tower, di kota pelabuhan Jeddah, yang diperkirakan akan berdiri setinggi satu kilometer dengan lebih dari 250 lantai. Ini akan menjadi gedung tertinggi di dunia yang mengungguli Burj Khalifa setinggi 828 meter di Dubai.

“Ini adalah akhir dari Mekah,” kata Alawi. “Dan untuk apa? Sebagian besar hotel ini kosong 50% dan malnya kosong – harga sewanya terlalu mahal untuk pemilik kios. Dan meskipun ada perpanjangan masjid baru, orang-orang juga tidak dapat melihat Ka’bah. “

Ini adalah bagaimana sisi utara bagian Masjidil Haram nanti setelah renovasi. Kabba hitam adalah titik kecil di kanan bawah.

Langit di belakang Masjid Agung dipenuhi dengan derek yang menggembar-gemborkan satu menara hotel demi satu. Kredit foto: Fadhlur Rahman / Flickr
Royal Clock Tower Hotel di Makkah saat masih dalam proses pembangunan. Foto kredit: Fadi El Benni / Al Jazeera