beritaunik.xyz
Info Sehat Cantik IDInformasi Sehat & Tips Cantik Alami Awet Muda

Sebuah Restoran di Cina Memberikan Diskon Lebih Besar Dari Ukuran Payudara Wanita

Sayangnya, Keseksian perempuan adalah taktik pemasaran yang cukup standar. Payudara digunakan untuk menjual segala sesuatu mulai dari burger sampai bir hingga membersihkan deterjen hingga masuk ke klub malam. 
Jadi tidak mengherankan ketika Jejak Aktual  melaporkan bahwa Trendy Shrimp, sebuah restoran di provinsi Zhejiang di China, menawarkan potongan harga berdasarkan ukuran payudara wanita untuk menaikkan pengunjung restoran.
Setelah semua, mengubah payudara menjadi perdagangan dan bukan bagian tubuh manusia hanya mengabadikan objektivitas tubuh wanita dan dengan demikian, budaya pemerkosaan.
Untungnya, wanita di seluruh provinsi dengan cepat memanggil promosi yang menjijikkan.  
Sebuah Restoran di Cina Memberikan Diskon Lebih Besar Dari Ukuran Payudara Wanita
photo: Qianjiang Evening Post

Tanda untuk promosi tersebut berbunyi, “Seluruh kota melihat Payudara.”

Di bawahnya, ada gambar wanita dengan ukuran cup mulai dari A hingga G yang berbaris satu sama lain dengan cara yang mengingatkan pada diagram manusia yang berkembang. Semua wanita memiliki pinggang dan tungkai kecil, dengan rambut panjang dan lurus – jenis tampilan wanita yang diceritakan berulang kali adalah “seksi.”

Wanita dengan payudara lebih besar berada di sisi gambar yang lebih “feminin”. Karena itu lebih “diinginkan”, wanita-wanita ini bisa mendapatkan potongan harga 65% (tanda tersebut merupakan potongan harga berapa Anda akan membayar, bukan menghemat). Wanita dengan payudara lebih kecil bisa mendapatkan diskon yang jauh lebih kecil.
Dengan mendorong standar seksi, wanita seharusnya diberi insentif untuk mempresentasikan payudara mereka kepada pegawai restoran untuk mendapatkan validasi dan diskon. Itu menjijikkan.

Sementara kemarahan publik mendorong promosi tersebut berakhir, manajer restoran ini tidak melihat adanya masalah.

Menurut BBC, menurutnya promosi itu pada akhirnya merupakan keputusan yang bagus. “Begitu promosi dimulai, jumlah pelanggan naik sekitar 20 persen,” katanya. “Beberapa gadis yang kami temui sangat bangga – mereka tidak menyembunyikan apa-apa.”
Dia bahkan berusaha mempertahankan promosi dengan mendorong pelanggan yang merasa tidak nyaman untuk diadili oleh staf perempuan dan bukan staf laki-laki. Kanan. Seolah-olah itu membuatnya kurang objektif.
Intinya: Tidak ada pasangan payudara yang “lebih layak” daripada yang lain – keberatan dengan tubuh wanita itu salah, pasti.
Lihat Juga : Terlihat Imut Pakai Seragam Sekolah, saat Pakai Baju Terbuka, Tubuh Remaja Ini Bikin Syok